Lewy Body Dementia

 

Lewy body dementia (LBD) adalah jenis demensia progresif yang mengarah pada penurunan fungsi berpikir, bernalar dan independen karena deposit mikroskopis abnormal yang merusak sel-sel otak seiring berjalannya waktu.

Tentang Lewy body dementiaKebanyakan ahli memperkirakan bahwa Lewy body dementia (LBD) adalah penyebab paling umum ketiga dari demensia setelah penyakit Alzheimer dan demensia vaskular, terhitung 10 hingga 25 persen dari kasus.

Kelainan khusus otak yang dikaitkan dengan Lewy body dementia (LBD) dinamai Frederich H. Lewy, M.D., ahli saraf yang menemukan mereka saat bekerja di laboratorium Dr. Alois Alzheimer selama awal 1900-an. Protein alfa-synuclein, komponen utama tubuh Lewy, ditemukan secara luas di otak, tetapi fungsi normalnya belum diketahui.

Lewy body dementia (LBD) juga ditemukan pada kelainan otak lainnya, termasuk penyakit Alzheimer dan penyakit Parkinson. Banyak orang dengan Parkinson akhirnya mengalami masalah dengan pemikiran dan penalaran, dan banyak orang dengan Lewy body dementia (LBD) mengalami gejala gerakan, seperti postur membungkuk, otot kaku, berjalan terseret dan kesulitan memulai gerakan.

Gejala dan bukti lain yang tumpang tindih ini menunjukkan bahwa Lewy body dementia, penyakit Parkinson, dan penyakit Parkinson demensia mungkin terkait dengan kelainan mendasar yang sama dalam cara otak memproses protein alpha-synuclein. Banyak orang dengan Lewy body dementia (LBD) dan demensia Parkinson juga mengalami perubahan otak yang khusus terkait dengan penyakit Alzheimer.

 

Gejala

Gejala demensia tubuh Lewy termasuk:

  • Perubahan dalam berpikir dan bernalar.
  • Kebingungan dan kewaspadaan yang sangat bervariasi dari satu waktu ke waktu lain atau dari satu hari ke hari berikutnya.
  • Gejala Parkinson, seperti postur membungkuk, masalah keseimbangan dan otot kaku.
  • Halusinasi visual.
  • Ilusi.
  • Kesulitan menafsirkan informasi visual.
  •  Melaksanakan mimpi, kadang-kadang dengan keras, masalah yang dikenal sebagai gangguan tidur gerakan mata cepat.
  • Kerusakan sistem saraf “otomatis” (otonom).
  • Kehilangan memori yang mungkin signifikan tetapi kurang menonjol daripada di Alzheimer.

 

Diagnosa

Seperti jenis demensia lainnya, tidak ada tes tunggal yang dapat secara meyakinkan mendiagnosis Lewy body dementia. Saat ini, Lewy body dementia (LBD) adalah diagnosis “klinis”, yang berarti itu mewakili penilaian profesional terbaik dokter tentang alasan gejala seseorang. Satu-satunya cara untuk secara pasti mendiagnosis Lewy body dementia (LBD) adalah melalui otopsi postmortem.

Banyak ahli sekarang percaya bahwa Lewy body dementia (LBD) dan demensia penyakit Parkinson adalah dua ekspresi berbeda dari masalah mendasar yang sama dengan pemrosesan otak protein alpha-synuclein. Tetapi sebagian besar ahli merekomendasikan untuk terus mendiagnosis Lewy body dementia dan Parkinson’s dementia sebagai gangguan yang terpisah.

  • Diagnosisnya adalah demensia tubuh Lewy ketika:
  1.  Gejala demensia konsisten dengan Lewy body dementia berkembang pertama kali.
  2. Ketika kedua gejala demensia dan gejala gerakan hadir pada saat diagnosis.
  3. Ketika gejala demensia muncul dalam satu tahun setelah gejala gerakan.
  • Diagnosis adalah demensia penyakit Parkinson ketika seseorang awalnya didiagnosis dengan Parkinson berdasarkan gejala gerakan, dan gejala demensia tidak muncul sampai satu tahun atau lebih kemudian.

Karena Lewy body dementia (LBD) cenderung hidup berdampingan dengan perubahan otak Alzheimer, kadang-kadang mungkin sulit untuk membedakan Lewy body dementia (LBD) dari penyakit Alzheimer, terutama pada tahap awal.

Perbedaan utama antara Lewy body dementia (LBD)

  • Kehilangan memori cenderung menjadi gejala yang lebih menonjol pada awal Alzheimer daripada pada awal Lewy body dementia (LBD), meskipun Lewy body dementia (LBD) lanjut dapat menyebabkan masalah memori di samping efek yang lebih khas pada penilaian, perencanaan dan persepsi visual.
  • Gejala gerakan lebih cenderung menjadi penyebab penting kecacatan pada awal Lewy body dementia (LBD) daripada di Alzheimer, meskipun Alzheimer dapat menyebabkan masalah dengan berjalan, menyeimbangkan dan menyiasati karena berkembang ke tahap sedang dan berat.
  • Halusinasi, khayalan, dan kesalahan identifikasi orang-orang yang dikenal secara signifikan lebih sering pada demensia tubuh tahap awal Lewy daripada di Alzheimer.
  •  Gangguan tidur REM lebih sering terjadi pada awal Lewy body dementia (LBD) daripada di Alzheimer.
  • Gangguan pada sistem saraf otonom, yang menyebabkan penurunan tekanan darah saat berdiri, pusing, jatuh, dan inkontinensia urin, jauh lebih umum pada Lewy body dementia (LBD) awal daripada di Alzheimer.

 

Penyebab dan risiko

Para peneliti belum mengidentifikasi penyebab spesifik dari Lewy body dementia (LBD). Sebagian besar orang yang didiagnosis dengan Lewy body dementia (LBD) tidak memiliki riwayat keluarga dengan kelainan ini, dan tidak ada gen yang terkait dengan Lewy body dementia (LBD) yang telah diidentifikasi secara meyakinkan.

 

Pengobatan dan hasil

Tidak ada perawatan yang dapat memperlambat atau menghentikan kerusakan sel otak yang disebabkan oleh Lewy body dementia (LBD). Strategi saat ini fokus pada membantu gejala.

Jika rencana perawatan Anda termasuk obat-obatan, penting untuk bekerja sama dengan dokter Anda untuk mengidentifikasi obat yang paling cocok untuk Anda dan dosis yang paling efektif. Pertimbangan pengobatan yang melibatkan obat termasuk masalah berikut:

  • Obat penghambat kolinesterase adalah andalan saat ini untuk mengobati perubahan pemikiran pada Alzheimer. Mereka juga dapat membantu gejala demensia tubuh Lewy tertentu.
  • Obat antipsikotik harus digunakan dengan sangat hati-hati pada demensia tubuh Lewy. Meskipun kadang-kadang dokter meresepkan obat ini untuk gejala perilaku yang dapat terjadi pada Alzheimer, mereka dapat menyebabkan efek samping yang serius pada sebanyak 50 persen dari mereka yang menderita Lewy body dementia (LBD). Efek samping dapat termasuk perubahan tiba-tiba dalam kesadaran, gangguan menelan, kebingungan akut, episode delusi atau halusinasi, atau penampilan atau memburuknya gejala Parkinson.
  • Antidepresan dapat digunakan untuk mengobati depresi, yang biasa terjadi pada Lewy body dementia (LBD), demensia penyakit Parkinson, dan Alzheimer. Antidepresan yang paling umum digunakan adalah selective serotonin reuptake inhibitor (SSRIs).
  • Clonazepam dapat diresepkan untuk mengobati gangguan tidur REM.

Seperti jenis demensia lain yang menghancurkan sel-sel otak, Lewy body dementia (LBD) memburuk dari waktu ke waktu dan memperpendek umur.

 

Sumber : https://www.alz.org/alzheimers-dementia/what-is-dementia/types-of-dementia/lewy-body-dementia

 

December 26, 2018

Lewy body dementia (LBD)

Lewy Body Dementia   Lewy body dementia (LBD) adalah jenis demensia progresif yang mengarah pada penurunan fungsi berpikir, bernalar dan independen karena deposit mikroskopis abnormal yang […]
December 21, 2018

Seni Karya dan Demensia

Seni karya dan demensia merupakan salah satu perpaduan yang penting dalam pelayanan warga senior.      Mengapa Seni Karya? Selama berabad-abad seni karya telah menjadi salah […]
December 20, 2018

Demensia dan Alzheimer, apa bedanya?

Belakangan ini istilah demensia dan Alzheimer makin sering kita dengar. Namun, belum banyak masyarakat umum yang mengetahui apa yang dimaksud dengan demensia, dan bedanya dengan Alzheimer. […]
September 24, 2018

10 Gejala Stres Keluarga Penderita Demensia

30-40% anggota keluarga yang memberi perawatan demensia mengalami depresi dan stres emosional, menurut studi oleh Alzheimer’s Association & National Alliance for Caregiving (2004). Dalam pembahasan terkait […]